Bagaimana cara melakukan rencana stimulasi anak usia 0-2 tahun yaitu mulai dari bayi. Stimulasi merupakan kegiatan sederhana seperti bermain, membaca, dan bernyanyi bersama anak merupakan komponen inti dari stimulasi anak usia dini (SAUD). SAUD ini dapat meningkatkan kemampuan anak kecil untuk berpikir, berkomunikasi, dan terhubung dengan orang lain. Namun, banyak anak yang tidak mendapatkan stimulasi yang cukup selama masa kritis ini [1]. Untuk memudahkan pembacaan ikuti sistematika berikut ini:



Setiap orangtua pasti menginginkan anak-anaknya tumbuh dan berkembang dengan baik: sehat, ceria, dan cerdas. Untuk mempersiapkan masa depan anak, ibu-ayah harus melakukannya sejak dini. Pengasuhan anak sebenarnya adalah suatu kegiatan alami yang telah dijalani manusia sejak awal adanya kehidupan. Namun di masa sekarang, tuntutan akan keahlian atau keterampilan yang harus dikuasai oleh seseorang semakin berkembang. Sebagai orangtua, kita pun berusaha agar ananda memiliki keterampilan yang membuatnya dapat mandiri dalam kehidupan sehari-hari.

Apa itu stimulasi bayi 0-2 tahun?

Bagi anak berusia 0-2 tahun, bermain merangsang indera mereka, dan membantu mereka belajar dan berkembang. Bermain dengan bayi ayah bunda – atau biasa disebut stimulasi bayi – termasuk aktivitas yang membangkitkan atau merangsang indra penglihatan, suara, sentuhan, rasa, dan penciuman bayi ayah bunda.

Stimulasi selama tiga tahun pertama kehidupan anak membantu mencegah perubahan struktur otak dan jalur saraf yang disebabkan oleh situasi stres. Stimulasi melalui permainan, membantu bayi ayah bunda menggunakan tubuh dan inderanya serta mengembangkan pemikiran dan kecerdasannya.

Stimulasi anak usia 0-2 tahun dapat meningkatkan rasa ingin tahu, rentang perhatian, memori, dan perkembangan sistem saraf bayi ayah bunda. Selain itu, bayi yang dirangsang mencapai tonggak perkembangan lebih cepat, memiliki koordinasi otot yang lebih baik, dan citra diri yang lebih aman.

Mengapa stimulasi anak 0-2 tahun penting?

Bayi dilahirkan siap untuk belajar, dan otak mereka berkembang ketika digunakan. Jadi anak ayah bunda membutuhkan lingkungan yang merangsang dengan banyak cara berbeda untuk bermain dan belajar. Dia juga membutuhkan banyak kesempatan untuk mempraktekkan apa yang dia pelajari. … Jadi ayah bunda memiliki peran penting untuk dimainkan dalam membantu anak belajar melalui tahun-tahun awal ini.



Selama tahun pertama kehidupan, otak anak tumbuh sangat cepat. Stimulasi membantu melibatkan mereka secara mental, membantu mengembangkan indra mereka, dan merupakan sesuatu yang dibutuhkan setiap anak. Merangsang indra bayi Anda akan memungkinkan mereka untuk mencapai tonggak perkembangan lebih cepat, serta membantu dalam pengembangan keterampilan motorik.

Gagal memberi anak-anak stimulasi sensorik yang memadai menempatkan mereka pada risiko tinggi keterlambatan perkembangan dan kognitif. Hal ini diketahui telah dicatat pada bayi muda yang dibesarkan di panti asuhan, serta pada bayi prematur.

Kebanyakan stimulasi menjadi over?

Apa itu overstimulasi?

Stimulasi berlebihan terjadi ketika anak-anak dibanjiri oleh lebih banyak pengalaman, sensasi, kebisingan, dan aktivitas daripada yang dapat mereka atasi.

Misalnya, bayi yang baru lahir mungkin merasa sangat gelisah setelah pesta di mana mereka dipeluk oleh banyak orang dewasa. Seorang anak PAUD mungkin mengamuk setelah acara besar seperti pesta ulang tahun. Seorang anak usia sekolah mungkin rewel jika mereka pergi ke sekolah, kemudian perawatan sepulang sekolah dan kemudian pelajaran berenang.

Anak-anak yang terlalu terstimulasi menjadi lelah dan bisa merasa kewalahan. Ketika ini terjadi, mereka membutuhkan waktu tenang dan lingkungan yang akrab dan tenang.

Tanda-tanda stimulasi berlebihan

Bayi baru lahir atau bayi usia 0-2 tahun yang terlalu terstimulasi mungkin:

  • menjadi rewel atau lelah
  • tampak kesal atau memalingkan muka
  • bergerak dengan cara tersentak-sentak
  • kepalkan tinju mereka, lambaikan tangan atau tendang
  • menangis, terutama jika stimulasi berlebihan telah berlangsung lama.

Rencana stimulasi anak usia 0-2 tahun

Memiliki anak bayi berusia 0-2 tahun atau balita dalam keluarga dapat menghabiskan banyak waktu. Mereka bergantung pada pengasuh atau orang tua mereka untuk hampir semua hal, dan mereka berubah hampir setiap hari. Pengasuh perlu terus menyesuaikan dan belajar dari anak-anak ketika mereka menemukan hal-hal baru tentang diri mereka sendiri, keluarga mereka, dan dunia di sekitar mereka.

stimulasi anak 0-2 tahun usia 1-2 2 pada untuk 1 bahasa bayi 0-12 bulan 9-12

Pada tahun-tahun awal ini, bunda, ayah, dan orang dewasa pengasuhan lainnya dapat menetapkan pola keterikatan yang mendalam, kepercayaan, dan hubungan yang kuat melalui cara mereka berinteraksi dengan anak mereka, bagaimana mereka menanggapi perilaku anak mereka, dan bagaimana mereka memperkenalkan bayi dan anak mereka. Berikut ini adalah rencana stimulasi yang dapat dilakukan untuk anak usia lahir hingga 2 tahun:

Stimulasi Intelektual

Pencapaian yang di Harapkan

  • Bayi dan balita belajar dengan mengeksplorasi dengan tangan dan mulut mereka. Mereka membenturkan, melempar, menjatuhkan, mengocok, dan memasukkan barang ke dalam mulut mereka.
  • Berbicara dimulai dengan mengoceh, yang mengarah pada belajar secara bertahap untuk mengatakan dan menanggapi kata-kata dan frasa sederhana.
  • Pada usia 2, seorang anak biasanya akan memiliki kosakata 50 kata. Saat mereka belajar berbicara, mereka akan menggunakan kalimat dua dan tiga kata, seperti “Lebih banyak jus,” “Saya ingin kue,” dan “Naik, naik.”

Cara Merespon

  • Beri anak-anak akses ke benda sehari-hari yang aman yang dapat mereka mainkan dan, seiring waktu, belajar menggunakannya. Ini bisa termasuk sendok, gelas plastik, sisir, dan mainan yang sesuai usia.
  • Biasakan membaca dengan suara keras (terdengar) bersama anak ayah bunda. Dorong mereka untuk berinteraksi dengan buku bergambar.
  • Berpikir keras” saat ayah bunda bersama bayi atau balita (menggunakan bahasa yang sesuai!). Mereka menyerap kata-kata ketika mereka mendengarnya.

Stimulasi Emosional

Pencapaian yang di Harapkan

  • Anak-anak tersenyum dan terkikik ketika mereka menginginkan sesuatu yang lebih. Mereka menoleh, memejamkan mata, atau menangis ketika mereka menginginkan sesuatu yang lebih sedikit.
  • Menangis adalah sarana komunikasi utama ketika kebutuhan bayi dan balita tidak terpenuhi. Itu bukan tanda perilaku buruk atau manipulasi.
  • Anak-anak kecil belajar mengelola emosi mereka melalui cara mengasuh orang dewasa dan orang lain menanggapi mereka secara positif, dapat diandalkan, dan menunjukkan bahwa mereka menikmati kebersamaan.

Cara Merespon

  • Jadilah sekonsisten mungkin dalam cara menanggapi kebutuhan anak ayah bunda dengan cara yang positif. Mereka akan belajar bahwa mereka dapat mempercayai dan bergantung pada ayah bunda untuk memenuhi kebutuhan mereka.
  • Bantu anak menenangkan diri dengan memenuhi kebutuhannya (makanan, tidur, mengganti popok), mengeluarkannya dari situasi yang membuat stres, atau menghiburnya.
  • Jika ayah bunda mengalami depresi, stres berat, atau masalah lain yang mengganggu kehadiran anak, cari bantuan dari seorang profesional. Mintalah orang lain untuk berada di sana untuk ayah bunda dan sang anak juga.

Stimulasi Fisik

Pencapaian yang di Harapkan

  • Anak-anak pertama-tama akan belajar mengangkat kepala. Sedikit demi sedikit, mereka akan belajar berguling dan duduk (biasanya enam bulan).
  • Biasanya pada usia 24 bulan, anak-anak belajar merangkak, kemudian merangkak, menarik diri, berjalan sambil berpegangan pada furnitur, berdiri, dan kemudian berjalan dua atau tiga langkah tanpa bantuan.
  • Pada usia 24 bulan, anak-anak dapat mulai berlari, menendang bola, dan berjalan naik turun tangga (sambil memegang tangan seseorang).
  • Anak kecil mungkin terkena banyak virus atau infeksi yang menyebar. Ketika mereka melakukannya, mereka membangun kemampuan tubuh mereka untuk melawan infeksi di masa depan.

Cara Merespon

  • Menyediakan lingkungan yang aman di mana bayi dan balita dapat mengeksplorasi dan membangun keterampilan motorik mereka.
  • Ikuti rekomendasi penyedia layanan kesehatan tentang pemeriksaan rutin, imunisasi, dan nutrisi.
  • Sediakan mainan dan benda aman lainnya yang menantang anak untuk mengembangkan otot dan keterampilan motoriknya. Fokus pada mainan atau benda yang mereka minati, meskipun itu bukan mode terbaru

Stimulasi Sosial

Pencapaian yang di Harapkan

  • Anak kecil belajar menggunakan senyuman, tangisan, dan ekspresi lain untuk membangun hubungan dengan orang tua dan orang lain, membimbing mereka pada apa yang diinginkan atau dibutuhkan anak. Respon positif memperkuat pertumbuhan.
  • Anak kecil meniru ekspresi wajah, dan bahkan mengembangkan senyuman pada usia tiga bulan.
  • Bayi dan balita merespons perubahan perilaku, ekspresi wajah, dan emosi orang lain. Mereka belajar berinteraksi saat orang lain merespons dengan tepat apa yang mereka lakukan.
  • Balita akan bermain secara paralel — di dekat anak lain, tetapi tidak dengan anak itu.

Cara Merespon

  • Matikan elektronik sehingga ayah bunda dapat benar-benar menikmati cekikikan, kontak mata, dan bisikan, tertawa bersama, menggemakan suara mereka, dan berbicara dengan mereka tentang apa yang terjadi.
  • Temukan cara untuk secara teratur memberikan perhatian penuh kepada anak. (Itu bisa sulit ketika ayah bunda begitu sibuk mengurus semuanya.)
  • Perkenalkan anak ayah bunda kepada orang lain, tetapi jangan membanjiri mereka dengan mengharapkan mereka untuk dilewatkan dan dikagumi (kecuali jika mereka menyukainya). Tanggapi isyarat mereka sehingga mereka belajar bahwa hubungan bisa menyenangkan dan aman, tidak berlebihan.

Stimulasi Spiritual

Pencapaian yang di Harapkan

  • Bayi dan balita mengungkapkan keheranan, kegembiraan, dan kesedihan tentang apa yang mereka lihat dan alami. Mereka hidup di saat ini. Ini dapat menanam benih untuk memelihara spiritualitas mereka.
  • Melalui keterikatan mereka pada pengasuhan orang dewasa dan orang lain, bayi belajar bahwa mereka dapat mempercayai dunia di sekitar mereka. Ini meletakkan dasar untuk bersikap terbuka terhadap kebaikan, kesucian, dan keilahian (jika itu bagian dari budaya keluarga).

Cara Merespon

  • Tanggapi secara positif keingintahuan mereka tentang dunia. Biarkan mereka membantu ayah bunda menemukan kembali keajaiban diri sendiri tentang hal-hal yang mungkin tidak diperhatikan dalam beberapa saat.
  • Perkenalkan mereka pada musik, ritual, pemandangan, cerita, suara, dan benda-benda yang penting bagi praktik spiritual atau tradisi keagamaan keluarga ayah bunda.
  • Berpartisipasi sebagai sebuah keluarga dalam ritual dan praktik yang melibatkan panca indera.

Contoh kegiatan stimulasi anak 0-2 tahun berdasar usia

Kegiatan stimulasi anak usia 0-2 tahun juga dapat dilakukan sesuai usia tumbuh kembangnya, kita mulai dari usia lahir sebagai berikut:

Usia 0-3 bulan

Anak mengembangkan kemampuan merasakan, mendengar, melihat dan menggerakkan tubuhnya, dengan ciri-ciri perkembangan bahwa anak mampu:

  • Tengkurap-terlentang sendiri
  • Menatap benda-benda disekitarnya
  • Bersuara/bergumam dan tersenyum spontanMengangkat kepala dan dada ketika ditengkurapkan
  • Menegakkan kepala ketika didudukkan
  • Menggerakkan kepala ke kiri dan ke kanan
  • Tertawa/berteriak

Respon kegiatan stimulasi yang dapat dilakukan oleh orang tua:

  • Memeluk, mencium, menimang dan mengayun bayi
  • Menggulingkan bayi ke kanan dan ke kiri
  • Mengajak bayi tersenyum, berbicara dan bersenandung
  • Gendong bayi menghadap depan
  • Memangku sambil berbicara dan memperlihatkan mainan
REKOMENDASI:
Baca juga Standar Tingkat Pencapaian Anak 0-3 Bulan yang meliputi enam aspek perkembangan.

Usia 3-6 bulan

Anak mampu mengkoordinasikan panca inderanya untuk mengenali benda-benda dan orang-orang sekitarnya, dengan ciri-ciri perkembangan bahwa anak mampu:

  • Duduk dengan bantuan
  • Merangkak
  • Memegang benda dengan dua tangan
  • Memasukkan benda-benda ke mulutnya
  • Memindahkan benda dari tangan kanan ke tangan kiri dan sebaliknya
  • Menoleh ke sumber suara
  • Meraih mainan ketika diterlentangkan
  • Tersenyum apabila diajak bermain orang lain

Respon kegiatan stimulasi yang dapat dilakukan oleh orang tua:

  • Memperdengarkan bunyi-bunyian
  • Bermain cilukba, melihat wajah di cermin
  • Mengayunkan benda untuk melatih fokus pandangan anak
  • Memberian mainan yang dapat diraih dengan cara merangkak
  • Memberikan benda-benda yang dapat diraih anak (misalnya kotak kecil, bola dan boneka yang lembut)
  • Menimang dan bersenandung

Usia 0-9 bulan

Anak memperlihatkan perkembangan fisik untuk melakukan kegiatan berdiri, merambat, dan mulai berjalan, dengan ciri-ciri perkembangan bahwa anak mampu:

  • Menggerak-gerakkan mainan, membanting
  • Mengambil dengan tangan kanan dan kiri
  • Bersuara ma….ma….da..da..ta..ta
  • Menjimpit
  • Duduk seimbang
  • Bertepuk tangan
  • Berdiri dengan berpegangan dan berjalan merambat
  • Menyentuh dan mengeksplorasi bagian-bagian tubuhnya
  • Melambaikan tangan, tersenyum dan merespon bila dipanggil namanya

Respon kegiatan stimulasi yang dapat dilakukan oleh orang tua:

  • Menunjukkan gambar-gambar dan menyebutkan nama gambar
  • Membacakan dongeng
  • Memberi mainan untuk digenggam
  • Menyediakan benda-benda kecil yang aman bagi anak (misalnya kismis) untuk dijimpit
  • Mengajak bernyanyi dan bertepuk tangan

Usia 9-12 bulan

Anak mulai berlatih mandiri seperti memegang sendok dan gelas dengan bantuan orang dewasa. Anak mulai tergantung pada satu pengasuh, dengan ciri-ciri perkembangan bahwa anak mampu:

  • Menggunakan sendok dan minum sendiri dengan dua tangan memegang gelas
  • Berdiri lepas dengan badan tegap
  • Berjalan dengan bantuan
  • Memasukkan mainan ke cangkir
  • Tertawa dan bermain dengan orang lain
  • Menunjuk dan meminta

Respon kegiatan yang dapat dilakukan oleh orang tua:

  • Memanggil namanya dan mengajaknya melambaikan tangan
  • Meletakkan anak pada tempat yang dapat dijadikan pegangan untuk berdiri (misalnya meja, kursi yang kokoh)
  • Mengajak anak bermain dan bertepuk tangan dengan posisi duduk
  • Mengajari anak makan sendiri menggunakan piring dan sendok
  • Memberikan kesempatan anak minum sendiri menggunakan gelas plastik kecil

Usia 12-18 bulan

Anak mulai berjalan bantuan dan berlari, mengucapkan 1 kata atau lebih dan mengetahui maknanya, dengan ciri-ciri perkembangan bahwa anak mampu:

  • Berjalan tanpa bantuan orang lain
  • Naik turun tangga dengan berpegangan
  • Berlari
  • Mencorat-coret ketika diberikan alat tulis
  • Meremas kertas
  • Membuka-buka lembar
  • Mengambil benda kecil dengan ujung ibu jari dan jari telunjuk
  • Menyatakan 1 kata atau lebih dan tahu artinya

Respon kegiatan stimulasi yang dapat dilakukan oleh orang tua:

  • Memberikan berbagai macam jenis kertas untuk dirobek dan diremas (dapat menggunakan berbagai kertas bekas yang bersih difungsikan untuk diremas-remas)
  • Mengajak anak menyanyi dengan bertepuk tangan dan menggerakkan badan
  • Mengajari anak berjalan dengan alas kaki dan tanpa alas kaki
  • Mendampingi anak naik turun tangga
  • Mengajak bicara dengan kata-kata yang jelas pada anak

Usia 18-24 bulan

Anak dapat berjalan, berlari dan menyatakan dengan 2 kata atau lebih dan bermakna. Anak dapat melakukan kegiatan yang bersifat pribadi seperti ke kamar mandi, mengenakan pakaian dan sepatu, dengan ciri-ciri perkembangan bahwa anak mampu:

  • Menarik, memutar, mendorong benda-benda disekitarnya
  • Mengenal benda dengan perabaan (kasar dan halus)
  • Mengenal suara-suara orang disekitarnya
  • Menunjukkan dan menyebut nama bagian tubuh
  • Menyatakan 2 kata yang bermakna
  • Mengerti 1 perintah
  • Mengenal dan menyebutkan nama benda
  • Bertepuk tangan dan menggoyangkan tubuh mengikuti irama
  • Melompati garis dengan dua kaki
  • Suasana hatinya sering berubah-ubah

Respon kegiatan stimulasi yang dapat dilakukan oleh orang tua:

  • Mengajak anak bercakap-cakap
  • Anak diminta menyebutkan bagian-bagian tubuh
  • Menyentuhkan anak pada berbagai permukaan benda dan sebutkan (misalnya, “ Adi, ini kasar, dan ini halus”)
  • Memberikan pilihan kegiatan lain/alihkan jika sekiranya anak melakukan tindakan yang membahayakan/merusak.

Referensi / daftar pustaka

  1. Black, Maureen M, Susan P Walker, Lia C H Fernald, Christopher T Andersen, Ann M DiGirolamo, Chunling Lu, Dana C McCoy, et al. “Early Childhood Development Coming of Age: Science through the Life Course.” The Lancet 389, no. 10064 (January 2017): 77–90. https://doi.org/10.1016/S0140-6736(16)31389-7.
  2. Gladstone, Melissa, John Phuka, Shirin Mirdamadi, Kate Chidzalo, Fatima Chitimbe, Marianne Koenraads, and Kenneth Maleta. “The Care, Stimulation and Nutrition of Children from 0-2 in Malawi—Perspectives from Caregivers; ‘Who’s Holding the Baby?’” Edited by Grace C. John-Stewart. PLOS ONE 13, no. 6 (June 27, 2018): e0199757. https://doi.org/10.1371/journal.pone.0199757.
Baca Juga:  Tingkat Pencapaian Perkembangan Anak Usia 4-6 Tahun