Mengenal Perkembangan Motorik Anak Usia Dini (PAUD)



Mengenal Perkembangan Motorik Anak Usia Dini (PAUD). Perkembangan motorik, adalah perkembangan pengendalian gerakan jasmaniah melalui kegiatan pusat saraf, urat saraf, dan otot yang terkoordinasi (Elizabeth, 1978),

Pengendalian tersebut berasal dari perkembangan refleksi dan kegiatan anak  pada masa atau sejak lahir. Dalam proses perkembangan motorik tersebut ada beberapa prinsip perkembangan motorik berdasarkan beberapa hasil penelitian yang cukup lama (longitudinal), yaitu:

  1. Perkembangan motorik bergantung pada kematangan otot dan saraf;
  2. Belajar keterampilan motorik tidak terjadi sebelum anak matang (otot dan sarafnya);
  3. Perkembangan motorik mengikuti pola yang dapat diramalkan (Cephalocaudal: dari kepala ke kaki dan Proximaodistal: dari sendi utama ke bagian terkecil);
  4. Dimungkinkan menentukan norma perkembangan motorik (berdasarkan umur rata-rata untuk menentukan norma bentuk kegiatan motorik lainnya);
  5. Terjadi perbedaan individual dalam laju perkembangan motorik.

Endang (2007) mengemukakan, ada beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan motorik anak yang menyebabkan perbedaan individual antara anak yang satu dan yang lainnya di antaranya adalah:

  1. sifat dasar genetik (faktor bawaan);
  2. keaktifan janin dalam kandungan;
  3. kondisi pranatal yang menyenangkan, khususnya kondisi ibu dan gizi makanan sang ibu;
  4. proses kelahiran, apabila ada kerusakan pada otak akan memperlambat perkembangan motoriknya;
  5. kondisi pascalahir, berkaitan dengan kondisi lingkungan sekitar yang dapat menghambat/ mempercepat laju perkembangan motoriknya;
Mengenal Perkembangan Motorik Anak Usia Dini (PAUD) gerakan motorik anak usia dini karakteristik keterampilan koordinasi gerakan motorik anak usia dini

Mengenal Perkembangan Motorik Anak Usia Dini (PAUD)

Karena perkembangan motorik anak usia dini terbagi menjadi motorik kasar dan motorik halus, berikut ini adalah kumpulan artikel tentang perkembangan motorik anak usia dini :
Hasil penilaian pengembangan kemampuan motorik kasar dalam pembelajaran gerak fisik/jasmani anak dapat dikumpulkan secara periodik dalam waktu harian, mingguan, bulanan, atau satu semester yang berbentuk porto folio. 
Hasil kumpulan penilaian dianalisis yang dituangkan dalam bentuk grafik. Apabila grafik menunjukkan peningkatan, berarti keberhasilan anak dalam melakukan aktivitasnya tercapai. 
Jika grafik menunjukkan penurunan berarti aktivitas gerak anak belum tercapai sehingga perlu adanya pemberian motivasi dan latihan secara periodik. Dalam analisis terhadap lembar porto folio, berbagai catatan dan rekomendasi setiap anak berbeda satu dengan lainnya.