Kecerdasan Jamak dan Perkembangan Otak Anak Usia Dini



Kecerdasan Jamak dan Perkembangan Otak Anak Usia Dini –Kecerdasan adalah ungkapan dari cara berpikir seseorang yang dapat dijadikan modal dalam belajar. Kecerdasan bagi seseorang memiliki manfaat yang besar selain bagi dirinya sendiri, juga bagi pergaulannya di masyarakat.

Gardner tidak memandang kecerdasan manusia berdasarkan skor semata dan bukan sesuatu yang dapat dilihat atau dihitung, melainkan dengan ukuran kemampuan yang diuraikan sebagai berikut: (1) kemampuan untuk menyelesaikan masalah, (2) kemampuan untuk menghasilkan persoalan-persoalan baru untuk dipecahkan, (3) kemampuan untuk menciptakan sesuatu atau memberikan penghargaan.

Kecerdasan jamak dibagi ke dalam 8 jenis, yaitu kecerdasan logika matematika, kecerdasan bahasa, kecerdasan musik, kecerdasan spasial, kecerdasan kinestetik, kecerdasan inter personal dan kecerdasan antar personal, kecerdasan naturalistik dan satu lagi berupa kecerdasan spiritual.

Teori Perkembangan Otak Anak Usia Dini

Semiawan, mengutip dari Clark, menjelaskan bahwa ketika dilahirkan otak seorang anak manusia telah membawa potensi yang terdapat di dalam 100-200 milyar sel neuron yang tersimpan di otaknya. Setiap sel neuron tersebut siap ditumbuhkembangkan untuk memproses beberapa triliyun informasi.



Selama masa perkembangannya, otak terus mengalami perubahan-perubahan sesuai dengan stimulasi yang diterima melalui seluruh panca indra. Hal ini pula lah yang akan mempengaruhi tingkat kecerdasan, kepribadian, dan kualitas hidup seorang anak.

Pada hakikatnya otaklah yang menentukan perilaku, menentukan keperibadian, dan menyimpan ingatan pengalaman. Dengan perkataan lain otak dan sistem saraf merupakan suatu perangkat yang memproduksi dan mengatur seluruh kegiatan tubuh.

Kecerdasan Jamak dan Perkembangan Otak Anak Usia Dini perkembangan otak anak usia dini perkembangan otak pada anak usia dini perkembangan kecerdasan otak anak usia dini cara mengoptimalkan perkembangan otak anak usia dini latar belakang pengaruh gizi terhadap perkembangan otak anak usia dini makalah perkembangan otak anak usia dini cara untuk mengoptimalkan perkembangan otak pada anak usia dini hubungan otak dengan perkembangan bahasa anak usia dini teori perkembangan otak anak usia dini

Otak terbagi menjadi dua bagian, yaitu belahan otak kiri dan belahan otak kanan. Masing-masing belahan otak mempunyai fungsi yang berbeda, belahan otak kiri mempunyai fungsi yang bersifat logis, analitis, bertahap, dan linier, berpikir konvergen, mengarah pada satu jawaban ya/tidak atau benar/salah, dan rasional; Sedangkan belahan otak kanan mempunyai fungsi intuitif, holistic, gestalt, non linier, berpikir divergen, mengarah pada jawaban yang menyebar/ toleran terhadap kedwiartian dan irrasional.

Pada dasarnya keberfungsian dari kedua belahan otak tersebut tidak dapat dipisahkan satu dengan lainnya, tetapi keduanya dapat saling berkaitan. Artinya perkembangan belahan otak kanan akan mempengaruhi perkembangan belahan otak kiri dan sebaliknya.

Oleh karena itu pengembangan program kegiatan bermain bagi anak usia dini haruslah dapat mengembangkan kedua belahan otak manusia melalui pengembangan secara kongkrit kecerdasan jamak melalui berbagai kegiatan bermain.

Belahan otak dapat distimulasi sesuai dengan fungsi masing-masing belahan, yaitu; belahan otak kiri berhubungan dengan pengembangan kecerdasan linguistik, logika matematika, visual spasial dan kinestetik; sedangkan belahan otak kanan berhubungan dengan pengembangan kecerdasan interpersonal, intrapersonal, musical, naturalis dan spritual.

Artikel Prinsip Prinsip Pelaksanaan Pengembangan Kognitif PAUD merupakan bagian dari Perkembangan Kognitif Anak Usia Dini.