Tujuan PAUD Menurut UNESCO dan Menurut Ahli



Tujuan PAUD Menurut UNESCO dan Menurut Ahli Pendidikan –Tujuan PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini) pada umumnya adalah untuk mengembangkan berbagai potensi anak sejak dini sebagai persiapan untuk hidup dan dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya.

Tujuan Diselenggarakannya PAUD Menurut Ahli

Tujuan PAUD disarikan dari beberapa ahli antara lain adalah bertujuan dalam:

  1. Kesiapan anak memasuki pendidikan lebih lanjut
  2. Mengurangi angka mengulang kelas
  3. Mengurangi angka putus Sekolah (DO)
  4. Mempercepat pencapaian Wajib belajar Pendidikan Dasar 9 tahun
  5. Meningkatkan Mutu Pendidikan
  6. Mengurangi angka buta huruf muda
  7. Memperbaiki derajat kesehatan & gizi anak usia dini
  8. Meningkatkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM)

Tujuan PAUD Menurut UNESCO

Selain tujuan diatas, menurut UNESCO (2005) tujuan PAUD antara lain berdasarkan beberapa alasan:

  1. Alasan Pendidikan: PAUD merupakan pondasi awal dalam meningkatkan kemampuan anak untuk menyelesaikan pendidikan lebih tinggi, menurunkan angka mengulang kelas dan angka putus sekolah.
  2. Alasan Ekonomi: PAUD merupakan investasi yang menguntungkan baik bagi keluarga maupun pemerintah
  3. Alasan sosial: PAUD merupakan salah satu upaya untuk menghentikan roda kemiskinan
  4. Alasan Hak/Hukum: PAUD merupakan hak setiap anak untuk memperoleh pendidikan yang dijamin oleh undang-undang.
tujuan paud menurut unesco tujuan paud menurut ahli tujuan paud secara umum tujuan paud adalah tujuan paud menurut undang-undang tujuan paud terpadu tujuan paud secara khusus tujuan paud diindonesia tujuan manajemen paud atau sekolah tujuan paud menurut para ahli tujuan paud pendidikan anak usia dini tujuan bermain bagi anak paud tujuan berdirinya paud tujuan paud di indonesia tujuan diselenggarakan paud tujuan diselenggarakannya paud tujuan dibentuknya paud tujuan dilaksanakan paud tujuan dasar paud tujuan fungsi paud di indonesia



Tujuan PAUD Menurut Undang-Undang

PAUD juga bertujuan membangun landasan bagi berkembangnya potensi anak agar menjadi manusia beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berahlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kritis, kreatif, inovatif, mandiri, percaya diri dan menjadi warga negara yang demokratis dan bertanggung jawab.

Sedangkan Pendidikan Nasional berfungsi untuk mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, yang bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, dan cakap. (Puskur, Depdiknas: 2007).

Solehuddin (1997) mengemukakan bahwa pendidikan anak usia dini dimaksudkan untuk memfasilitasi pertumbuhan dan perkembangan anak secara optimal dan menyeluruh sesuai dengan norma dan nilai-nilai kehidupan yang dianut.

Melalui PAUD, anak diharapkan dapat mengembangkan segenap potensi yang dimilikinya antara lain: agama, kognitif, sosial-emosional, bahasa, motorik kasar dan motorik halus, serta kemandirian; memiliki dasar-dasar aqidah yang lurus sesuai dengan ajaran agama yang dianutnya, memiliki kebiasaan-kebiasaan perilaku yang diharapkan, menguasai sejumlah pengetahuan dan keterampilan dasar sesuai dengan kebutuhan dan tingkat perkembangannya, serta memiliki motivasi dan sikap belajar yang positif.

Sejalan dengan pernyataan di atas, tujuan PAUD adalah untuk mengembangkan seluruh potensi anak (the whole child) agar kelak dapat berfungsi sebagai manusia yang utuh sesuai dengan falsafah suatu bangsa. Anak dapat dipandang sebagai individu yang baru mengenal dunia. Ia belum mengetahui tatakrama, sopan santun, aturan, norma, etika, dan berbagai hal tentang dunia.

Anak juga sedang belajar berkomunikasi dengan orang lain dan belajar memahami orang lain. Anak perlu dibimbing agar mampu memahami berbagai hal tentang dunia dan isinya. Ia juga perlu dibimbing agar memahami berbagai fenomena alam dan dapat melakukan keterampilan-keterampilan yang dibutuhkan untuk hidup di masyarakat.