Mengapa PAUD Membutuhkan Kurikulum Berkualitas



Mengapa PAUD Memerlukan Kurikulum Berkualitas? Pertanyaan yang banyak diajukan oleh masyarakat adalah “mengapa urikulum harus berubah?” Seperti yang diungkapkan pada bagian terdahulu bahwa kurikulum tidak bersifat statis. Kurikulum dipandang sebagai inti yang menggerakkan dan mengarahkan proses pendidikan.

Mengapa PAUD Membutuhkan Kurikulum Berkualitas

Kurikulum harus dapat mengembangkan potensi peserta didik menjadi emampuan-kemampuan yang diperlukan dalam kelanjutan pendidikan dan kehidupannya. Kurikulum harus memiliki jangkauan yang lebih luas dan jauh.

Kurikulum harus menyiapkan anak untuk masa depan bukan anya untuk masa kini. Masa kini tentu akan berbeda dengan masa lalu dan masa depan karena dunia selalu berubah. Kurikulum harus responsif terhadap kebutuhan dunia yang selalu berubah.

Kurikulum yang responsif berarti kurikulum yang menyadari kondisi saat ini dan memahami kondisi yang diharapkan di masa depan. Setidaknya ada tiga kondisi yang memberikan alasan mengapa kurikulum berubah, yaitu:



  1. perubahan kondisi dan kebutuhan dunia yang semakin kompleks menuntut sumber daya manusia yang responsif terhadap segala perubahan dan kritis terhadap permasalahan yang dihadapi; 
  2. globalisasi di bidang ekonomi berakibat batasan antarnegara semakin longgar, dalam pemenuhan ketenagakerjaan. Oleh karena itu, kurikulum harus mampu membangun keluaran pendidikan menjadi sumber daya pembangunan yang memiliki kemampuan yang kompetitif, sikap kreatif, dan adversity yang tinggi; 
  3. pesatnya perkembangan sain dan teknologi sehingga dunia tanpa batas, dan semua mengetahui semua dan yang kuat mempengaruhi yang kurang kuat. Untuk itu, kurikulum pendidikan harus mampu membangun sikap dan karakter kuat dari peserta didik agar tetap menjaga jati diri, kehormatan keluarga, dan kebanggaan bangsa tanpa harus merasa tertinggal dari negara lain; 
  4. Di bidang demografi, Indonesia berada dalam posisi sangat menguntungkan dengan komposisi kurva usia muda, artinya jumlah penduduk usia 0-9 tahun untuk tahun 2014 sebesar 47,2 juta atau 18,72% (sumber BPS). Komposisi penduduk seperti ini menguntungkan bila sejak usia dini mereka dididik secara tepat dengan pola pendidikan yang berkualitas, sebaliknya akan menjadi petaka bila kurang disiapkan dengan baik karena kelak akan menjadi beban pembangunan.
mengapa kurikulum berubah mengapa kurikulum sering berubah-ubah mengapa kurikulum senantiasa berubah mengapa kurikulum dapat berubah mengapa kurikulum mesti berubah mengapa kurikulum pendidikan berubah mengapa kurikulum matematika berubah mengapa kurikulum harus berubah-ubah mengapa kurikulum itu berubah ubah mengapa kurikulum pendidikan selalu berubah mengapa kurikulum matematika harus berubah alasan mengapa kurikulum selalu berubah jelaskan mengapa kurikulum selalu berubah mengapa kurikulum harus berubah mengapa kurikulum bisa berubah alasan mengapa kurikulum berubah faktor mengapa kurikulum berubah mengapa kurikulum slalu berubah mengapa kurikulum selalu berubah rubah mengapa kurikulum terus berubah-ubah mengapa kurikulum suka berubah

UNESCO menggambarkan posisi penerapan PAUD di Indonesia diantara negara- negara lain di dunia. Angka partisipasi PAUD di Indonesia berada pada urutan ke-45 dari 45 negara. Sementara itu kualitas PAUD di Indonesia menduduki peringkat ke 44 setingkat di atas India. Rendahnya layanan PAUD di Indonesia memberi kontribusi besar terhadap posisi hasil belajar pada jenjang pendidikan selanjutnya.

Berdasarkan hasil PISA (Programme for International Student Assessment) 2012, kemampuan anak Indonesia usia 15 tahun di bidang matematika, sains, dan membaca masih rendah dibandingkan dengan anak-anak lain di dunia. Hasil PISA 2012, Indonesia berada di peringkat ke-64 dari 65 negara yang berpartisipasi dalam tes. Rata-rata skor matematika anak- anak Indonesia 375, rata-rata skor membaca 396, dan rata- rata skor untuk sains 382.

Padahal, rata-rata skor OECD (the Organization for Economic Cooperation and Development) secara berurutan adalah 494, 496, dan 501. Analisa yang menarik dari kajian terhadap hasil tersebut dikarenakan proses pendidikan kurang mendorong kemampuan berpikir tingkat tinggi. Proses pendidikan di Indonesia masih kental pada tahap berpikir tingkat awal (mengingat/menghafal, memahami, dan menerapkan), belum mendorong anak mencapai kemampuan analisis, evaluatif, dan kreatif.

Kondisi-kondisi tersebut harus diatasi, mengingat eksistensi dan perkembangan suatu bangsa terletak pada kualitas bangsanya bukan tergantung pada sumber daya alam. Sumber daya manusia yang dibutuhkan untuk menjawab tantangan di abad 21 adalah manusia yang memiliki keterampilan dalam kehidupan dan karir, keterampilan dalam belajar yang mencakup 4 C, yakni: critical thinking, communication, collaboration, creativity, dan keterampilan menguasai teknologi, informasi, dan media. Hal penting yang harus dipahami bersama bahwa memiliki pengetahuan semata tidak atau kurang mampu membantu eksistensi seseorang bila tidak ditunjang dengan kemampuan kreatif, berpikir kritis, dan berkarakter.

Kajian kondisi yang didukung data empirik tersebut mendorong perlunya peningkatan kualitas pendidikan di Indonesia sejak usia dini, secara menyeluruh dan tersistematis, mulai dari peninjauan ulang kurikulum untuk semua jenjang pendidikan, peningkatan kualitas pendidik dan tenaga kependidikan serta peningkatan kualitas standar lainnya.

Semoga penjelasan tersebut dapat menjawab Mengapa PAUD Membutuhkan Kurikulum Berkualitas!