Buku PAUD Parenting Perkembangan Anak Usia 4-6 Tahun



Buku PAUD Parenting Perkembangan Anak Usia 4-6 Tahun. Tak terasa, saat usia 4-6 tahun anak sedang mempersiapkan diri untuk masuk ke lingkungan baru, yaitu lingkungan sekolah. Ini adalah momen berharga bagi anak karena ia akan memasuki dunia baru yang sangat menarik. Begitu pun ibu dan ayah, karena bayi ibu dan ayah sudah menjelma menjadi anak yang mandiri dan aktif dalam berbagai kegiatan.

Jika anak sudah mempersiapkan diri untuk menjadi manusia pemelajar, dia tidak akan mengalami kesulitan memasuki dunia sekolah. Meskipun ada beberapa kesulitan yang mungkin ia hadapi, anak akan dapat mengatasinya bila ia mendapatkan bimbingan dan bantuan dari ibu dan ayah untuk mengatasi perubahan besar di dalam hidupnya ini.

Buku berseri ini bertujuan agar ibu dan ayah dapat memahami aspek perkembangan anak di enam tahun pertama kehidupannya. Dengan pemahaman tersebut, diharapkan ibu dan ayah dapat menyediakan lingkungan yang lebih baik dan menemani anak dalam mengembangkan kemampuannya.

Terdapat empat aspek utama perkembangan anak yang dibahas dalam serial buku ini, yaitu: aspek gerakan kasar dan gerakan halus, bahasa, kognisi, dan sosial-emosi. Setiap aspek perkembangan memiliki keterkaitan satu sama lain.



Pemahaman yang menyeluruh dan seimbang terhadap aspek perkembangan akan lebih efektif dibandingkan fokus terhadap satu aspek saja. Setiap kegiatan yang diberikan di dalam buku ini bisa berdampak pada beberapa aspek dan bermanfaat bagi perkembangan kemampuan anak.

Buku PAUD Parenting Perkembangan Anak Usia 4-6 Tahun

Buku PAUD Parenting Perkembangan Anak Usia 4-6 Tahun

Ibu dan ayah dapat memahami setiap aspek perkembangan sesuai dengan usia anak. Khusus pada buku ini akan dibahas mengenai aspek gerakan kasar dan gerakan halus anak usia 4 sampai 6 tahun. Pada periode-periode sebelumnya, anak sudah mengasah keterampilannya dalam kemampuan fisik. Kegiatan yang melibatkan koordinasi—yang sebelumnya menjadi tantangan buat anak—pada periode usia ini anak sudah mampu melakukannya dengan baik. Tentu saja, ia masih memerlukan banyak latihan agar lebih terampil dalam area ini.

Penting diingat, tujuan utama memahami tahapan perkembangan anak adalah agar kita dapat melakukan perangsangan secara berhasil guna,  dengan berbagai cara dan variasi. Untuk itu, ibu dan ayah dituntut kreatif dalam menciptakan kegiatan-kegiatan yang merangsang perkembangan anak.

Contoh kegiatan yang ada di dalam buku ini dapat dikembangkan sesuai dengan keadaan masing-masing anak. Setiap anak adalah unik dan kita harus dapat memahami keunikannya.

Hindari memaksa anak melakukan kegiatan yang barangkali belum dikuasainya, apalagi jika ibu dan ayah merasa bahwa anak lain yang seusia dengan anak sudah dapat melakukannya. Bila anak belum dapat melakukan kegiatan yang dirangsangkan atau terlihat belum tertarik, cobalah kegiatan yang sama beberapa kali dengan diberi rentang waktu.

Di dalam pembahasan mengenai aspek gerakan kasar dan gerakan halus, buku ini akan memberikan contoh perangsangan dan kemampuan yang dapat dikuasai anak pada usia tertentu. Penjelasan tersebut tidak bersifat kaku atau suatu keharusan. Ingat, setiap anak adalah unik dan hasil dari perangsangan dapat berbeda antaranak.