Parenting Education PAUD Tentang KDRT dan Kekerasan Anak



Parenting Education PAUD Tentang KDRT dan Kekerasan Anak. Mengenal lebih jauh kekerasan dalam rumah tangga dan kekerasan pada anak usia dini. Kita sering kali menganggap dunia anak adalah dunia yang indah. Anak selalu bersenang-senang, bermain, dan belum menghadapi masalah-masalah yang sulit dalam hidup. Benarkah dunia anak selalu indah?

Ternyata, tidak sepenuhnya benar! Anak tidak sepenuhnya hidup dalam dunia yang aman dan terbebas dari masalah. Bahkan bisa dikatakan masalah yang dialami oleh ibu dan ayah, juga menjadi masalah bagi anak. Begitu pun masalah yang dialami oleh pemerintah, dapat pula menjadi masalah bagi anak, karena biar bagaimanapun anak adalah bagian dari kita.

Nah, buku yang ibu dan ayah pegang saat ini adalah buku yang memberikan informasi dan panduan praktis tentang masalah kekerasan yang mungkin dihadapi oleh anak. Di buku ini akan dibahas tentang kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). Antara lain mengenai apa itu KDRT dan kekerasan anak usia dini, apa akibatnya, fakta seputar dua masalah tersebut, tanda-tanda mereka yang mengalaminya, dan apa yang bisa dilakukan.

Tentu saja, buku ini tidak bermaksud mengajari atau menganjurkan pembaca untuk mengambil keputusan tertentu, akan tetapi lebih untuk berbagi informasi. Semoga buku ini dapat membantu mereka yang mengalami atau mengetahui orang terdekatnya mengalami KDRT ataupun kekerasan pada anak usia dini.



Ibu dan ayah mungkin sudah sering mendengar istilah kekerasan dalam rumah tangga, yang biasa disingkat menjadi KDRT. Banyak pemberitaan di televisi, koran, dan radio yang menceritakan beberapa artis atau perempuan yang mengalami KDRT.

Parenting Education PAUD Tentang KDRT dan Kekerasan Anak

Parenting Education PAUD Tentang KDRT dan Kekerasan Anak

Sebagian besar dari kita beranggapan, KDRT hanya berupa kekerasan fisik atau kata-kata kasar, padahal sebenarnya  KDRT itu ada banyak macamnya. Banyak pula yang menganggap KDRT adalah masalah pribadi dan tabu untuk dibicarakan, padahal  KDRT adalah kejahatan dan merupakan masalah bersama.

Di negara kita ada undang-undang yang khusus mengatur masalah KDRT, yaitu Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga (atau lebih dikenal dengan istilah UU PKDRT). Jadi, siapa pun yang melakukan KDRT bisa mendapat hukuman, baik berupa kurungan penjara maupun denda.

Apa akibat KDRT pada anak? Anak bisa menjadi korban langsung maupun tidak langsung. Maksudnya, ketika anak mengalami sendiri kekerasan, maka anak adalah korban langsung. Namun jika anak hanya mendengar atau menyaksikan kekerasan terhadap anggota keluarga lainnya, maka anak menjadi korban tidak langsung. Meskipun anak tidak langsung mengalami kekerasan, akibat yang muncul pada anak sama besarnya dengan yang dialami oleh orangtuanya.

KDRT membuat orangtua tidak dapat selalu memenuhi kebutuhan anak usia dini, padahal anak usia dini memerlukan suasana yang aman agar ia bisa belajar mengembangkan diri, mengungkapkan perasaan, dan menumbuhkan kemandiriannya.

Jika orang yang dekat dengan kita, baik keluarga maupun teman, mengalami kekerasan sehingga menyebabkan mereka mendapatkan masalah yang berat dan terus-menerus, mungkin kitalah yang dapat membantu mereka keluar dari situasi yang tidak menguntungkan ini.