Penyebab dan Penanganan Disleksia Pada Anak Usia Dini



Belakangan kita sering mendengar kata disleksia. Apa itu disleksia pada anak usia dini dan bagaimana cara mengatasinya? Ada beberapa ciri-ciri utama dyslexia pada anak yang disebabkan banyak faktor, artikel ini akan membahasnya secara lengkap. Tulisan ini disarikan dari Rosdiana Setyaningrum Psikolog.

Menurut DSM IV-TR (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders – Fourth Edition – Text Revision) disleksia atau gangguan membaca (reading disorder), merupakan gangguan yang terjadi pada seorang anak sehingga ia kesulitan untuk membaca. Sebenarnya seorang anak yang mengalami disklesia memiliki IQ yang cukup, kemampuan sosial dan adaptasi yang baik, serta cukup umur untuk belajar membaca. Namun, ia merasa kesulitan untuk belajar membaca.

Penyebab dan Cara Mengatasi Disleksia Pada Anak Usia Dini

Oleh karena itu, usia menjadi patokan. Anak yang belajar membaca di usia muda, wajar jika tulisannya terbalik.

Jenis-Jenis Disleksia

Ada 3 jenis dalam disleksia, yaitu Visiospatial Difficulties, Speech Sound Difficulties dan Correlating Difficulties. Visiospatial difficulties terjadi bila anak kesulitan untuk membedakan huruf atau angka, seperti “d” menjadi “b”, “6” menjadi “9”. Penyebab disleksia ini karena anak cenderung menghapal bentuk dibanding mengerti arti dari huruf atau angka tersebut.



Speech sound difficulties terjadi bila anak sulit mengerti ucapan orang lain. selain itu, anak mengalami kesulitan untuk mengeja dan menyusun kalimat.

Sementara anak-anak dengan correlating difficulties mengalami kesulitan dalam memahami bunyi suara, baik saat menuliskannya maupun mengucapkan.

Sejarah Disleksia

Disleksia pertama kali diidentifikasi oleh Oswald Berkhan tahun 1881, tapi istilah dislieksia baru digunakan pada tahun 1887 oleh Rudolf Berlin. Ia adalah seorang ophthalmologist atau dokter ahli penyakit mata. Berlin menggunakan istilah ini pada seorang anak laki-laki yang mengalami kesulitan membaca dan menulis, padahal kemampuan intelegensi dan fisiknya untuk hal-hal lain terlihat baik.

Mendiagnosis Disleksia

Seperti gangguan yang lain, anak yang mengalami disklesia harus didiagnosa terlebih dahulu. Ada beberapa hal yang diobservasi dari anak yang mengalami disklesia, seperti IQ, kemampuan visual, kemungkinan gangguan neurologis, dll.

Jenis observasi yang dilakukan adalah Wechsler Intelligence Scale for Children (WISC), Kaufman Assessment Battery for Children (KABC), Stanford-Binet Intelligence Scale, Bender Gestalt Assessment, dll. Hasil observasi akan cara belajar anak, kurikulum sekolah dan kegiatan anak sehari-hari. Sebaiknya diagnosa dilakukan psikolog atau dokter ahli agar mendapat hasil akurat.

Terapi dan Penanganan Disleksia Anak Usia Dini

Ada beberapa pendekatan yang dapat menolong anak dengan disleksia. Salah satunya, terapi sensori integrasi yang berfungsi untuk membantu keseimbangan otak anak. Terapi ini bisa dipadu dengan terapi lain, seperti Slingerland Method, Orton-Gillingham Method atau Project Read.

Terapi tersebut diberikan oleh orang yang bersertifikasi di bidang ini atau paling tidak diawasi ketat oleh seseorang yang bersertifikasi. Sertifikasi ini diberikan setelah seseorang mengikuti training, misalnya oleh pemegang lisensi resmi Orton-Gillingham Method. Sebelum terapi, psikolog melakukan tes terlebih dahulu terhadap anak disklesia. Hasilnya diserahkan kepada orang tuanya.

Setelah itu, anak dirujuk kepada seorang terapis dengan spesialisasi disleksia atau terapis okupasi apabila ia memerlukan terapi okupasi dengan sensori integrasi di dalamnya.

Sebelum melakukan terapi, para terapis akan kembali melakukan berbagai tes khusus. Banyak orang tua bertanya mengapa anak mereka perlu menjalani tes ulang setelah yang dilakukan oleh psikolog.

Pengetesan yang dilakukan terapis berbeda dengan pengetesan yang dilakukan psikolog. Pengetesan ini dilakukan agar terapis memahami gangguan yang dialami anak dan terapi yang cocok untuk anak.

Terapi yang baik dilakukan dalam jangka pendek, yaitu 3 bulan dan jangka panjang, yaitu 6 bulan. Orang tua akan diberi arahan sehingga dapat memantau perkembangan anak, minimal 3 bulan sekali.

Lamanya terapi tentu tergantung pada kondisi anak. Apakah gangguannya pada tahap ringan, sedang, atau berat? Apakah anak mudah atau sulit beradaptasi? Apakah keluarga mendukung terapi dengan menjalankan PR yang diberikan di rumah?

Semua terapi ini harus diintegrasikan dengan sistem pendidikan anak di sekolah. Oleh karena itu, pilih sekolah yang menerima anak dengan kebutuhan khusus sehingga anak menerima sistem pendidikan khusus. Dengan begitu, proses terintegrasi dengan berkesinambungan dan mendapat hasil optimal.

Ada anggapan yang muncul bahwa permainan komputer dapat membantu anak disleksia. Namun, sampai saat ini belum ada penelitian yang bisa membuktikannya.

Bagaimana Masa Depan Anak Terkena Disleksia?

disleksia pada anak sd usia dini pdf dyslexia bayi terapi ciri penyebab makalah gejala mengatasi penanganan kasus jurnal cara menangani faktor apa itu adalah contoh

Potensi yang dimiliki oleh orang-orang dengan disleksia sungguh luar biasa besar sebagaimana yang kita bisa lihat pada gambar di atas. Maka dari itu kita harus mendukung anak usia dini yang diindikasi disleksia. Pengenalan mulai usia dini akan sangat membantu anak-anak disleksia di sekitar kita sehingga tetap berprestasi meraih masa depan gemilang.

Anak yang mengalami disleksia apabila memperoleh “penanganan yang sesuai” maka anak memiliki kesempatan yang luar biasa dan bisa hidup bahagia, dan juga sebaliknya apabila ditangani dengan cara yang maka salah akan menjadi fatal dikemudian hari.

Disleksia bukan akhir segalanya, meski gangguan ini tidak bisa sembuh total. Namun, dengan terapi dan dukungan orang tua, gangguan ini dapat berkurang dan diatasi sehingga efeknya tidak merusak masa depan anak.

Banyak anak dengan disleksia mempunyai IQ yang tinggi dan bakat-bakat khusus. Sebut saja para aktor seperti Orlando Bloom, Tom Cruise, Kiera Knightley, Whoopy Goldberg. Penyanyi John Lennon dan Cher. Selain itu, pembuat film Walt Disney yaitu Walt Elias Disney dan Stephen Spielberg.

Leonardo da Vinci dan Pablo Picasso juga menyandang disleksia. Demikian juga perancang busana Tommy Hilfiger. Atlet Mohammad Ali dan Bruce Jenner. Penulis Hans Christian Andersen dan Agatha Christie.

Para ilmuan seperti Alexander Graham Bell dan Albert Einstein. Pebisnis sukses Henry Ford, William Hewlett (salah satu pendiri Hewlett-Packard), dan Ingvar Kampard (pendiri Ikea). Bahkan sampai George Washington pun adalah seorang penyandang disleksia.

Disleksia memang bukan akhir segalanya. Dengan penanganan yang tepat, pola asuh yang baik dari orang tua, dan dukungan sekolah, maka mereka akan dapat berkembang seperti layaknya anak-anak pada umumnya.